Profile

Pertambangan

14/Oct/2010

KEADAAN GEOLOGI

Menurut Peta Geologi Lembar Tumbanghiram (U.Margono, T. Sujitno, T. Santosa, 1995), Lembar Tewah (A. S. Sumartadipura & U. Margono, 1996), Lembar Muarateweh  (S. Supriatna, A. Sudradjat, H.Z. Abidin, 1993) dan Lembar Buntok (Sutrisno, S. Supriatna, E. Rustandi, P. Sanyoto, K. Hasan, 1994), bahwa Geologi Kabupaten Gunung Mas:

LITOLOGI :

  • ALUVIUM : Pasir kuarsa, kerikil dan bongkah berasal dari batuan malihan, batuan bersifat granit dan kuarsif lepas. Dibeberapa tempat ditemukan lumpur pasir dan tanah liat mengandung lignit dan limonit. Batuan yang mengeras juga ditemukan terletak di antara 40 – 50 M di atas permukaan sungai sekarang. Batuan-batuan tersebut terdapat sebagai endapan sungai, undak dan rawa.
  • FORMASI DOHOR : Batupasir kuarsa halus sampai kasar berwarna kelabu kebiru-biruan, konglomerat berlapis silang – siur dengan komponen batuan malihan dan batuan granitan bersisipan lapisan batu pasir berbutir limonit. Lapisan batubara dengan tebal 0,3 – 3 m terdapat di dalam lapisan batu pasir berbutir kasar. Di daerah yang dipetakan batuan ini tidak mengandung fosil, kecuali kepingan moluska yang tidak dapat dikenal lagi di dalam lapisan batubara. Formasi ini diduga berumur Pliosen-Plistosen. Diperkirakan ketebalannya mencapai  300 meter dan sangat mungkin menebal ke arah timur.
  • FORMASI WARUKIN : batu pasir, batu pasir tufan, batu pasir gampingan, batulanau dan batulempung. Dibeberapa tempat terdapat konglemarat berlapis silang-siur dan sisipin batugamping. Lapisan batu bara dengan ketebalan 0,3 – 2 meter terdapat di dalam lapisan batupasir. Di daerah yang dipetakan formasi ini mengandung bahan gunungapi dan kekuning-kuningan dengan ketebalan kira-kira 10 sampai 15 meter, di bagian bawah satuan ini mengandung fosil Lepidocyclina angulosa PROVALE ; Lepidocycilina acuta RUTTEN;  Heterostegina borneensis VAN DER VLERK; Lepidocycilina ephippioides JONES dan CHAPMAN; karatan-karatan koral (kadar, 1974), umumnya berumur Miosen dan Lembar Tewah satuan ini merupakan bagian paling bawah Formasi Warukin. Berdasarkan penampang melintang ketebalan formasi ini diperkirakan berkisar antaran 300 – 500 meter.
  • BATUAN TEROBOSAN SINTANG : Batuan terobosan berkomposisi andesit (a) dan basal (b), terdapat sebagai retas dengan ketebalan 50 cm sampai 4 meter dan sebagai badan terobosan dengan ukuran garis tengah beberapa Km. Terobosan ini dinasabahkan dengan kegiatan gunung api Sintang di Barat Laut Lembar Tewah pada zaman Tersier.
  • BATUAN GUNUNG API MALASAN : Breksi gunungapi, tuf, aglomerat dan lava andesit. Komponen breksi umumnya andesit dan dasit berukuran beberapa cm – 100 cm. Aliran lava umumnya andesit hornblenda. Batuan Gunungapi Malasan menjemari dengan bagian bawah formasi tanjung, diduga berumur Miosen awal dan diendapkan di lingkungan litoral.
  • FORMASI MONTALAT : Batu pasir kuarsa, putih, berstruktur silang-siur, sebagian gampingan, bersisipan batulanau dan serpih serta batubara. Berfosil Foram kecil antara lain Globigerina venezuelana HEDBER, Globigerina tripartita KOCH, Globigerina selli BORSETTI, Globigerina praebulloides BLOW, Globigerina angustiumbilicata BOLLI dan Casigerinella chipolensis CUSMAN & POTTON. Formasi ini berumur Oligosen (P19-N3) diendapkan di laut dangkal terbuka, ketebalannya mencapai 1.400 meter, menjemari dengan Formasi Berai dan Formasi Tanjung serta jenis perlipatannya dengan Formasi Tanjung tetapi lebih terbuka (Soetrisno dtt, 1994).
  • FORMASI MENTEMOI : Di bagian bawah dominan batupasir, bagian atas batupasir  arkosa halus sampai kasar, kemerahan, terdapat struktur silang-siur dan gelembur gelombang, Setempat terdapat sisipan konglomerat kuarsa dan batu lempung yang kadang-kadang mengandung batubara. Komponen konglomerat umumnya berupa kuarsa berdiameter 0,5 – 10 cm, menurut Mark (1957) formasi ini berumur Eosen – Oligosen, diendapkan di lingkungan litoral, setempat berupa rawa-rawa dan tebalnya kurang lebih 2.500 m. Formasi ini menindih Batu pasir Haloq. Secara lateral setara dengan Formasi Ingar, Batupasir Dangkan dan Serpih Silat.
  • FORMASI HALOQ : Batupasir kuarsa, batupasir sela kuarsa, batu pasir kerikilan, jarang batulanau, batulumpur dan setempat batugamping (biokalkrenit, bioklastik) berbentuk lensa pada bagian bawah. Kandungan bentos foraminifera besar dalam batugamping berumur Eosen Akhir (Tb), pecahan koral, ganggang bryozoa, pelecypoda dan echinoid. Batuan ini terendapkan di laut dangkal berenergi tinggi dan kedalamnya kurang dari 500 m (Pieters dtt, 1993).
  • FORMASI TANJUNG : Bagian bawah terdiri atas perselingan batupasir, serpih, batulanau dan konglomerat aneka bahan sebagian bersifat gampingan. Komponen konglomerat antara lain kuarsa, feldspar, granit, sekis, gabro dan basal. Di dalam batupasir dijumpai komponen glaukonit. Bagian atas terdiri atas perselingan batupasir kuarsa bermika, batulanau, batugamping, dan batubara. Batulanau berfosil foram plangton di antaranya Globigerina tripartita KOCH, Globigerina ouachitaensis HOWE & WALLACE, Globigerina sp dan Globorotalina sp yang menunjukkan umur Eosen-Oligosen (P16-N3). Sedangkan dalam batugamping yang berumur Eosen Akhir (Tb). Formasi ini tidak selaras di atas batuan Mesozoikum dengan tebal mencapai 1.300 m (Soetrisno dtt, 1994).
  • TONALIT SEPAUK : Batuan granitan dengan tekstur merata berkomposisi diorit, tonalit, graniodiorit sampai monzonit. Kontak terobosan antara batuan pluton granitan dengan batuan lelehan komposisi menengah terdapat di sekitar Buntut Nusa Hulu S. Mentaya Proses piritisasi juga terjadi di beberapa tempat. Urat kuarsa dengan tebal beberapa mm sampai beberapa cm berhubungan erat dengan terjadinya endapan logam dasar di daerah ini. Berdasarkan penentuan jejak belah, batuan ini berumur kira-kira 8,7 tahun atau Kapur Atas (Wikarno, 1976).
  • BATUAN MALIHAN : Filit, sekis, kuarsit dan genes. Secara umum foliasinya berarah Baratdaya – Timur laut (NE-SW). Secara umum batuan malihan berasal dari batulumpur. Proses hidrotermal pneumatolit mempengaruhi batuan ini di beberapa tempat menghasilkan logam dasar. Umur batuan ini diperkirakan Trias (Van Emmichoven, 1939).

POTENSI SUMBERDAYA MINERAL LOGAM DAN BATUBARA :

Bahan Galian yang terdapat di Kabupaten Gunung Mas terdiri dari Mineral Logam Emas (Au), Perak (Ag), Galena (Pbzn), Besi (Fe), Zirkon (ZrSiO4) dan Tembaga (Cu) dan Batubara.

  • EMAS

Emas adalah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki simbol Au (bahasa Latin: ‘aurum’) dan nomor atom 79. Sebuah logam transisi (trivalen dan univalen) yang lembek, mengkilap, kuning, berat, “malleable”, dan “ductile”. Emas tidak bereaksi dengan zat kimia lainnya tapi terserang oleh klorin, fluorin dan aqua regia. Logam ini banyak terdapat di nugget emas atau serbuk di bebatuan dan di deposit alluvial dan salah satu logam coinage. Kode ISOnya adalah XAU. Emas melebur dalam bentuk cair pada suhu sekitar 1000 derajat celcius.

Emas merupakan logam yang bersifat lunak dan mudah ditempa, kekerasannya berkisar antara 2,5 – 3 (skala Mohs), serta berat jenisnya tergantung pada jenis dan kandungan logam lain yang berpadu dengannya. Mineral pembawa emas biasanya berasosiasi dengan mineral ikutan (gangue minerals). Mineral ikutan tersebut umumnya kuarsa, karbonat, turmalin, flourpar, dan sejumlah kecil mineral non logam. Mineral pembawa emas juga berasosiasi dengan endapan sulfida yang telah teroksidasi. Mineral pembawa emas terdiri dari emas nativ, elektrum, emas telurida, sejumlah paduan dan senyawa emas dengan unsur-unsur belerang, antimon, dan selenium. Elektrum sebenarnya jenis lain dari emas nativ, hanya kandungan perak di dalamnya >20%.

  • PERAK

Perak adalah suatu unsur kimia yang memiliki lambang Ag dan nomor atom 47. Lambangnya berasal dari bahasa Latin Argentum. Sebuah logam transisi lunak, putih, mengkilap, perak memiliki konduktivitas listrik dan panas tertinggi di seluruh logam dan terdapat di mineral dan dalam bentuk bebas. Logam ini digunakan dalam koin, perhiasan, peralatan meja, dan fotografi. Perak termasuk logam mulia seperti emas.

  • GALENA

Galena atau dikenal sebagai timah hitam di alam berupa senyawa PbS. Apabila unsur sulfida dominan pada batuan galena, secara fisik terasa aroma sulfida di lokasi batuan tersebut. Mineral yang biasanya ditemukan dekat galena antara lain sphalerit, pirit dan kalkopirit. Mineral galena ini banyak berguna dalam industri pengolahan besi dan baja, terutama bila terdapat unsur tembaga (Cu) di dalamnya. Batuan galena Indonesia saat ini kebanyakan diekspor untuk memenuhi kebutuhan industri di China.

Mineral galena banyak dijumpai di sekitar batuan malihan. Galena tersebut membentuk suatu jalur di antara rekahan batuan malihan. Singkapan mineral galena ini bisa terlihat di lereng bukit atau tepian sungai di daerah batuan malihan. Pada beberapa tempat, mineral galena ini berdekatan dengan unsur lain seperti tembaga (Cu). Apabila unsur Cu juga dominan pada mineral galena.

  • BESI

Besi adalah logam yang berasal dari bijih besi (tambang) yang banyak digunakan untuk kehidupan manusia sehari-hari dari yang bermanfaat sampai dengan yang merusakkan. Besi mempunyai simbol Fe dan nomor atom 26. Besi juga mempunyai nilai ekonomis yang tinggi.

Besi adalah logam yang paling banyak dan paling beragam penggunaannya. Hal itu karena beberapa hal, diantaranya:

1.  Kelimpahan besi di kulit bumi cukup besar,

2.  Pengolahannya relatif mudah dan murah, dan

3.  Besi mempunyai sifat-sifat yang menguntungkan dan mudah dimodifikasi.

Salah satu kelemahan besi adalah mudah mengalami korosi. Korosi menimbulkan banyak kerugian karena mengurangi umur pakai berbagai barang atau bangunan yang menggunakan besi atau baja.

  • ZIRKON

Zirkon adalah batu mineral dengan beberapa macam warna. Dengan rumus kimia ZrSiO4 (zirkonium silikat), bobot jenis 4-4,8, kekerasan 7-7,5, mempunyai kemampuan mendispersikan cahaya sehingga kelihatan berkilauan yang hanya kalah dari kilauan intan.

  • TEMBAGA

Tembaga adalah suatu unsur kimia yang memiliki lambang Cu dan nomor atom 29. Lambangnya berasal dari bahasa Latin Cuprum.Tembaga merupakan konduktor panas dan listrik yang baik.Selain itu unsur ini memiliki korosi yang lambat sekali.

  • BATUBARA

Batubara adalah batuan sedimen yang dapat terbakar, terbentuk dari endapan organik, utamanya adalah sisa-sisa tumbuhan dan terbentuk melalui proses pembatubaraan. Unsur-unsur utamanya terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen. Batubara juga adalah batuan organik yang memiliki sifat-sifat fisika dan kimia yang kompleks yang dapat ditemui dalam berbagai bentuk.

POTENSI  SUMBER DAYA BAHAN GALIAN BATUBARA KABUPATEN GUNUNG MAS


POTENSI  SUMBER DAYA BAHAN GALIAN MINERAL LOGAM KABUPATEN GUNUNG MAS

Daftar Bahan Galian Menurut Jenisnya Tahun 2009



Random Photo
dsc_0040 dsc_6852 dsc_0152 damang-batu dsc_7143 img_1569 kahut kom-upcra-hut-gumas-2014 kurun lomba-mambesei-ii lomba-mambesei lomba-tari-daerah-i lomba-tari-ii manuhing-raya_0 manuhing mihing-manasa mihing-raya miri-manasa mobil-hias pasukan-hut-gumas-2014 pelepasan-jalan-sehat pelepasan-pawai pengucapan-sumpah-janji-setda-2014 penutupan penyerahan-olh-wagub penyerhan-olh-wabup piket-hari-i rungan-barat rungan-hulu sepang tamu-hut-gumas-2014 tewah upacara-pengambilan-sumpah-janji-setda-2014 wagup dsc_6852
Random Video